November 21, 2008

Kontroversi Kepahlawanan Trunojoyo

Radar Madura, Juni 2003



Kontroversi Kepahlawanan Trunojoyo



Oleh A Latief Wiyata dan
Suryo Tri Saksono




Trunojoyo adalah sebuah fenomena yang sangat akrab dengan masyarakat Madura. Dia dianggap sebagai representasi heroisme pulau Garam. Namanya diabadikan sebagai nama jalan protokol bukan hanya di kota-kota di Madura tapi juga di kota-kota besar di seluruh wilayah Indonesia, terutama di Jawa. Tak hanya nama jalan, sebuah universitas negeri satu-satunya di pulau ini pun mengadopsi namanya: Universitas Trunojoyo. Sungguhpun demikian ada sebagian pihak yang masih menyangsikan eksistensinya sebagai pahlawan. Pertanyaannya kemudian benarkah dia seorang pahlawan atau patutkah dia menyandang gelar itu?

Masa kecil Trunojoyo tergolong kurang menyenangkan. Meskipun dia masih terbilang cucu dari Panembahan Cakraningrat I, dia tidak mendapatkan perlakuan selayaknya sebagai cucu seorang raja. Ayahnya, Demang Melaya, adalah seorang diantara sembilan putra yang dilahirkan oleh selir Cakraningrat I. Sehari-harinya Trunojoyo kecil menghabiskan sebagian besar waktunya bermain dengan kerbau kesayangannya yang terkenal sakti. Menginjak dewasa, Trunojoyo tumbuh sebagai pemuda gagah berani. Sebagaimana pemuda seusianya pada waktu itu, sebuah celurit tidak pernah terlepas dari pinggangnya. Perbuatan dan sepak terjangnya memancarkan bakat kepemimpinan luar biasa, sehingga tak mengherankan jika dengan mudah dia dapat menanamkan pengaruhnya kepada siapa saja yang dia hadapi.

Kelihaiannya dalam memimpin ini dia manfaatkan untuk menghimpun kekuatan untuk menggulingkan kepemimpinan Cakraningrat II yang saat itu memegang kendali kekuasaan di Madura. Menurut Trunojoyo apa yang dilakukan Cakraningrat II tidak jauh berbeda dengan pendahulunya, Cakraningrat I. Raja Madura itu dianggap sebagai bonekanya kerajaan Mataram karena dia lebih banyak menghabiskan waktunya di Mataram daripada mengurusi kerajaannya di Madura.

Gayung bersambut, ide besar yang cukup berbahaya dari Trunojoyo ini mendapat dukungan yang luar biasa dari masyarakat Madura yang sudah lama merasa kurang diperhatikan nasibnya oleh Cakraningrat II. Tanpa perlawanan berarti Cakraningrat II berhasil dilumpuhkan dan diasingkan ke Lodaya Kediri. Lengsernya Cakraningrat II dari singgasana kerajaan diikuti dengan pengukuhan Trunojoyo sebagai penguasa di Madura.

Siapa menabur angin, dia akan menuai badai. Peribahasa ini tampaknya menimpa Trunojoyo. Terdepaknya Cakraningrat II dari kursi kerajaan mengundang amarah besar pihak Mataram yang saat itu dikendalikan oleh Raja Amangkurat I. Sebagai raja boneka yang diharapkan dapat mengemban misi kerajaan Mataram, Cakraningrat II harus diselamatkan. Dibawah pimpinan Amangkurat II tentara Mataram dikirim untuk menggempur kekuatan Trunojoyo.

Pada saat Amangkurat I menantikan keberhasilan perang melawan Trunojoyo, terbetik kabar sangat mengejutkan, pasukan yang dia kirim berbalik arah dan malah menggandeng Trunojoyo untuk menyerbu balik ke Mataram. Sang raja pun melarikan diri ke arah barat dan meninggal di daerah Tegal.

Penggalan sejarah di atas yang dikutip dari tulisan wartawan Radar Madura Risang Bima Wijaya (Radar Madura, 1/10/1999) sarat dengan makna-makna simbolik tentang heroisme meskipun akhirnya dapat melahirkan persepsi, penafsiran dan pemaknaan berbeda tentang pribadi Trunojoyo. Persepsi pertama menganggap Trunojoyo sebagai seorang negarawan sekaligus sebagai politisi yang cerdik. Sifat kenegarawanannya tampak ketika dia menghadapi situasi sulit menimpa rakyat yang tidak diperhatikan oleh Cakraningrat II. Dia tidak terima rakyat Madura ‘dikorbankan’ oleh Cakraningrat II untuk kepentingan Mataram. Dia pun mengambil tindakan cepat; mencopot dan mengasingkan Cakraningrat II. Dia sebenarnya bisa dan sangat mungkin untuk menghabisi nyawa sang raja, tapi itu tidak dia lakukan. Yang dia inginkan adalah rakyat yang makmur dan sejahtera tanpa harus mengorbankan pihak lain.

Permainan politik lumayan cantik dia lakukan ketika dia diserang Mataram. Dengan kemampuan bernegosiasi dia berhasil membalikkan niat Amangkurat II yang semula akan menyerang Trunojoyo justru berubah akan menyerbu kerajaan Mataram. Amangkurat II yang memang sejak semula ingin secepatnya menjadi raja tentu saja sangat bersuka cita dengan tawaran Trunojoyo ini. Dan memang benar, Amangkurat II segera menjadi raja setelah ayahnya Amangkurat I tersingkir dan meninggalkan kerajaan.

Persepsi kedua menganggap Trunojoyo sebagai sosok serdadu dan politikus amat cerdik dan lihai, tapi punya naluri kuat untuk berperang. Naluri ini didukung oleh badan yang kekar serta kesaktian luar biasa. Setiap perselisihan cenderung selalu diselesaikan di medan perang. Selama merasa masih berada dalam koridor kebenaran dia tidak punya rasa takut kepada siapapun, termasuk kepada pemerintah kolonial Belanda. Berulangkali dia berhadapan dengan Belanda dan berbuah kemenangan, meskipun pada akhirnya kalah juga, dan dia terbunuh di tangan mantan sekutunya, Amangkurat II.

“Petualangan” politik Trunojoyo muncul ketika dia melawan regim Cakraningrat II dan kemudian menggulingkannya. Menurut pandangan ini, sebenarnya Trunojoyo dapat menempuh mekanisme penggantian kepemimpinan secara lebih arif dan demokratis. Namun oleh karena instink politiknya tidak tahan melihat cara-cara pemerintahan yang dilakukan oleh Cakraningrat II serta naluri berperang serdadunya yang meluap-luap akhirnya dia menempuh jalan kudeta; jalan yang sangat lazim dilakukan oleh komunitas kerajaan di wilayah nusantara pada waktu itu.

Apapun yang terjadi, Trunojoyo telah menorehkan tinta emas perjalanan sejarah rakyat Madura. Nuansa heroisme sudah terlanjur melekat pada seluruh strata sosial yang tersebar dari Kamal hingga Kalianget. Mampukah persepsi miring seputar Trunojoyo – yang sampai dewasa ini tetap bergaung – meluluhlantakkan paradigma kepahlawanan yang telah lama terukir di tanah garam? Sudah sepatutnya pertanyaan ini disikapi secara arif sebagai bahan refleksi bagi siapa saja yang masih mau menghargai nilai-nilai kepahlawan atau herorisme dari seorang anak bangsa, siapa pun dia!



* A. Latief Wiyata, Ketua LPPM Universitas Trunojoyo
Suryo Tri Saksono, Dosen dan peneliti pada LPPM Universitas Trunojoyo


6 komentar:

  1. terima kasih pak atas wawasannya. kalau boleh ijin posting dengan tetap menyertakan nama bapak di dalamnya sebagai sumber referensi. demi memperbaiki nama madura di luar madura

    BalasHapus
    Balasan
    1. SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
      DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
      HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

      …TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

      **** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
      1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
      2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
      3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
      4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

      …=>AKI KANJENG<=…
      >>>085-320-279-333<<<






      SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
      DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
      HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

      …TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

      **** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
      1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
      2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
      3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
      4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

      …=>AKI KANJENG<=…
      >>>085-320-279-333<<<

      Hapus
    2. ¬ hal yg tidak pernah terbayangkan kini menjadi kenyataan,dengan keluarga saya untuk AKY SANTORO kami ucapkan banyak terimah kasih karna berkat BANTUAN AKY SANTORO ALHAMDULILLAH keluarga kami bisa lepas dari segala HUTANG HUTANG. karna nomor togel yang di berikan KY SANTORO YAITU-4D. nya BENAR BENAR TERBUKTI TEMBUS 100% DAN SAYA MEMENANGKAN.125 juta.ALLHAMDULILLAH saya bisa menutupi semua tuhang hutang saya.dan MOTOR saya yg dulunya aku gadaikan,kini sudah di tebus kembali.dan kami juga sudah membuka usaha kecil kecilan,kami tidak menduga KY SANTORO TELAH MERUBAH NASIB KAMI DALAM SEKEJAP.dan hanya AKY SANTORO Lah DUKUN TOGEL YANG PALING BERSEJARAH DI KELUARGA KAMI.ini adalah benar benar kisah nyata dari saya.dan saya tidak malu menceritakannya.semua tentang kesusahan yg perna saya jalani.karna di situlah saya mulai berfikir bahwa mungkin masih banyak saudara kami yg membutuhkan bantuan seperti saya.yang ingin seperti saya silahkan hub AKY SANTORO DI NOMOR(_0823_1294_9955_)Atau KLIK DISINI



      DI JAMIN 100% TEMBUS.JIKA ANDA PENUH KEPERCAYAAN DAN KEYAKINAN SILAHKAN ANDA BUKTIKAN SENDIRI.DAN SAYA SANGAT YAKIN BAHWA ANGKA GHOIB YANG DI BERIKAN KY SANTORO DAPAT MERUBAH NASIB ANDA SEPERTI SAYA.SEBELUMNYA SAYA MOHON MAAF KALAU ADA PERKATAAN SAYA YANG KURANG SOPAN.TOLONG DI MAAF KAN.TERIMAH KASIH.THANK'Z ROOMX ZHOBATH.!!!

      Hapus
  2. aku blm ngerti,dimana kontroversinya,oleh pihak mana dianggap pahlawannya itu kontroversi,ihh kyk nulis cerita pendeknya

    BalasHapus
  3. Saya sedang baca Novel Trunojoyo karya Gamal Komandoko. Benar sekali, di sini sang pengarang juga menggambarkan tokoh2nya secara bias. Trunojoyo sang Pahlawan Nasional Indonesia digambarkan sebagai orang yang tidak amanah. Dia mengingkari janji yang dibuat bersama Putra Mahkota, dengan tidak menyerahkan tahta yang telah diperolehnya kepada Putra Mahkota (Amangkurat II). Amangkurat I yang pada awal ceritera digambarkan sebagai raja yang lalim, namun menjelang kematiannya diungkapkan segala kebijakannya seperti raja yang bijaksana. Kraeng Galesong dalam buku sejarah adalah Pahlawan dari Makasar karena memerangi Belanda. Tetapi di Novel ini digambarkan sebagai kelompok perusuh, pemerkosa, perusak, dls.

    BalasHapus